Penanganan Abrasi di Pulau Terluar, Gubri Sebut 139 Kilometer Sudah Masuk RPJMN

Kamis, 17 September 2020 - 17:18 WIB Pemerintahan

Berita Terkait

Penanganan Abrasi di Pulau Terluar, Gubri Sebut 139 Kilometer Sudah Masuk RPJMN Gubri Syamsuar

PEKANBARU - Gubernur Riau (Gubri) menyebut bahwa upaya penanganan abrasi yang terjadi di wilayah pesisir, khususnya pulau-pulau terluar yang menjadi perbatasan antara Bumi Kancang Kuning dengan negeri jiran, terus dilakukan secara bertahap.

Hal itu disampaikan Gubri usai mengikuti Webinar Nasional dalam rangka Pelaksanaan Forum Tematik Badan Koordinasi Kehumasan bersama Menteri Polhukam Mahfud MD, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dan Menteri Kominfo Johny G Plate di Gedung Daerah Balai Serindit, Kamis (17/9/2020).

"Berkaitan dengan pembangunan dalam rangka mengatasi abrasi. Sekarang sudah masuk dalam RPJMN (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional) 139 kilometer lebih, yang akan dikerjakan oleh Kementerian PU,"kata Gubri.

"Harapan kami, dari pemerintah pusat juga dapat membantu untuk mengurangi abrasi di 3 pulau terluar yakni di Rupat, Bengkalis dan Rangsang," tambahnya.

Selain itu, Gubri juga berharap pemerintah pusat dapat memberikan dukungan terhadap pembangunan infrastruktur dasar di pulau-pulau terluar tersebut.

"Kami sangat berharap, disamping pembangunan infrastruktur, juga anak-anak daerah kita ini bisa memanfaatkan digital, dengan adanya komitmen dari pemerintah yang kita harapkan dapat membangun saluran internet di daerah-daerah yang belum dapat mengakses internet. Karena terus terang, di sanalah termasuk kantong-kantong kemiskinan,"tuturnya.

"Di sana ada 15 lock free istilahnya, 15 kecamatan di daerah perbatasan ini yang juga harus mendapat perhatian dari pemerintah pusat," tambahnya. (MCR)

Kamis, 09 Juli 2020 - 17:18 WIB
Tulis Komentar

0 Komentar

Tulis Komentar

Berita Terbaru