Covid-19 Belum Selesai, Bencana Besar Baru Bakal Meledak

Minggu, 15 Agustus 2021 - 22:36 WIB Mancanegara

Berita Terkait

Covid-19 Belum Selesai, Bencana Besar Baru Bakal Meledak Foto: Ratusan aktivis perubahan iklim berdemo di Bandara London. (AP Photo/Matt Dunham)

JAKARTA - Pandemi Covid-19 masih jauh dari kata usai, namun Dunia tengah menghadapi ancaman baru. Ancaman bencana baru ini bahkan mulai digaungkan lagi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), yakni perubahan iklim yang diakibatkan oleh memanasnya suhu global.

Badan internasional itu bahkan mengeluarkan "kode merah untuk kemanusiaan" ketika para ilmuwan iklim terkemuka dunia menyampaikan peringatan paling keras tentang darurat iklim yang semakin dalam.

Hal ini berpengaruh pada kehidupan manusia. Salah satunya adalah dorongan untuk menunda kehamilan dan mendapatkan anak.

Pasalnya banyak pihak berpikir bahwa semakin banyak manusia berarti semakin besar emisi yang ditimbulkan dan kebutuhan pangan juga semakin meningkat. Alhasil "resesi" seks mungkin akan terjadi.

Tren ini diketahui pernah digaungkan oleh publik figur dunia.Pangeran Harry mengatakan pada 2019 bahwa dia dan istrinya Meghan berencana untuk memiliki maksimal dua anak, dengan alasan masalah lingkungan.

Baca: Ada Ancaman yang Lebih Ngeri Pasca Covid, Dunia Sudah Siap?
Analis di Morgan Stanley mengatakan dalam sebuah catatan bahwa gerakan untuk tidak memiliki anak karena kekhawatiran perubahan iklim telah tumbuh signifikan belakangan ini.

"Memiliki anak tujuh kali lebih buruk untuk iklim dalam emisi CO2 setiap tahun daripada 10 mitigasi paling dibahas berikutnya yang dapat dilakukan individu," kata analis di Morgan Stanley seperti diwartakan CNBC International, Kamis (12/8/2021)

Untuk membuktikan hal ini,mereka menunjuk penelitian akademis yang menunjukkan perubahan iklim secara langsung dan tidak langsung mempercepat penurunan tingkat kesuburan.

Peneliti dari University of California, Los Angeles (UCLA) menunjukkan bahwa jumlah kelahiran di Amerika Serikat (AS) turun dalam sembilan bulan setelah peristiwa panas ekstrem.

Tak hanya di AS, penelitian terhadap 18.000 pasangan di China tahun lalu menunjukkan bahwa perubahan iklim terkait dengan kemungkinan penurunan kesuburan pasangan sebesar 20%.

Sementara itu, sebuah laporan dari Panel Antar pemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menemukan bahwa dunia mungkin memanas hingga 1,5°C pada awal 2030-an. Kenaikan ini disebut sangat mengancam beberapa negara dengan ancaman terendamnya daratan dan habisnya sumber air bersih.

Lebih lanjut, ancaman perubahan iklim juga dialamatkan ke Indonesia. Hal ini diingatkan oleh Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden beberapa pekan lalu. Dalam pidatonya di kantor Direktur Intelijen Nasional AS, presiden negara adidaya itu menyebut bahwa Jakarta terancam tenggelam dikarenakan perubahani klimyang saat ini sedang menghantui seluruh dunia.

"Departemen Pertahanan mengatakan apa ancaman terbesar yang dihadapi Amerika: perubahaniklim," tegasnya dalam pidato itu sebagaimana dipublikasikan whitehouse.gov akhir Juli lalu.

"...Apa yang terjadi di Indonesia jika proyeksinya benar bahwa, dalam 10 tahun ke depan, mereka mungkin harus memindahkan ibu kotanya karena mereka akan berada di bawah air?"

(sumber: CNBCIndonesia.com)

Minggu, 08 November 2020 - 22:36 WIB
Tulis Komentar

0 Komentar

Tulis Komentar

Berita Terbaru