Gubernur Syamsuar Bacakan Puisi Saat Silaturahmi Bersama Guru Sastra Riau

Senin, 27 Desember 2021 - 16:52 WIB Seni

Berita Terkait

Gubernur Syamsuar Bacakan Puisi Saat Silaturahmi Bersama Guru Sastra Riau

PEKANBARU - Dihadapan puluhan guru-guru sastra Riau, Gubernur Riau Drs H Syamsuar MSi membacakan sebuah puisi. Puisi yang dibaca oleh mantan Bupati Siak itu berjudul 'Tuhan Ini Doaku Karya Muhammad Nasir'.

Puisi tersebut dibacakannya saat melakukan silaturahmi bersama Perkumpulan Rumah Seni Asnur Riau di Balai Pelangi Komplek Rumah Dinas Gubri, Senin (27/12/2021).

Terlihat Syamsuar membacakan bait demi bait dalam puisi tersebut dengan penuh penghayatan dan tampil dengan percaya diri. Adapun puisi yang dibacakan yakni:

Tuhan, Ini DoakuKutulis diujung tangis
Setelah derai air mata

Saat malam mengunci sunyi
TuhanDari sajadah pintar kuantar doa

Bersimpuh luruh aku diharibaanmu
Rasa tak cukup kata-kata

Untuk mengucapkan harap dijiwa
TuhanTak mampu ku eja luka

Dan membaca pilu mengiris jiwa
Gugur semua kenangan fana

Terhampar dan terdampar Tuhan
Izinkanlah aku mengucap pinta dengan segenggam kata

Bersama luka dan derai air mata
Satukan kembali jiwa kami

Jauhkan kami dari iri benci sesama Tuhan
Itulah doakuKabulkanlah ya Allah, aamiinn

Gemuruh tepuk tangan dari para guru-guru sastrapun lantang terdengan di pendopo tempat acara berlangsung.

Syamsuar mengharapkan karya sastra baik pantun dan puisi tetap terjaga dan semakin berkembang pada generasi penerus.

Kepada Perkumpulan Rumah Seni Asnur Riau, Syamsuar mengajak untuk terus berkarya dan mengukir prestasi melalui karya sastra sehingga nama Riau semakin dikenal.

"Kami harapkan juga Perkumpulan Rumah Seni Asnur Riau tetap bisa memberikan yang terbaik untuk anak-anak daerah agar bisa berkarya lebih maju," harapnya.

Ia yakin, di Riau banyak anak-anak yang bisa mengikuti guru sastra yang terhimpun dalam Perkumpulan Rumah Seni Asnur Riau.

Dalam silaturahmi tersebut, Perkumpulan Rumah Seni Asnur Riau memberikan piagam peserta terbanyak video pantun, piagam puisi peserta terbanyak, buku pantun, buku puisi dan tropi kepada Gubernur Syamsuar, yang merupakan hasil karya sastra yang diperoleh oleh guru-guru yang terhimpun dalam Perkumpulan Rumah Seni Asnur Riau.

"Terimakasih, dan kami juga mengucapkan tahnia kepada guru-guru yang telah memperoleh prestasi dan penghargaan. Saya bangga," ujar Syamsuar.

"Riau adalah sebuah negeri yang punya khasana di bidang sastrawan dan kebudayaan. Tentu ini harus kita pertahankan, agar usaha untuk meningkatkan kemajuan negeri bisa dikembangkan dimasa yang akan datang," pungkasnya. (**)

Senin, 12 November 2015 - 16:52 WIB
Tulis Komentar

0 Komentar

Tulis Komentar

Berita Terbaru