Fakta dan Sejarah Mengapa Bulan Rajab Begitu Istimewa

Kamis, 22 Maret 2018 - 08:18 WIB Muslim

Berita Terkait

Fakta dan Sejarah Mengapa Bulan Rajab Begitu Istimewa (Foto: Youtube) Kalender Rajab

DALAM kalender Islam terdapat beberapa bulan yang dimuliakan. Salah satunya adalah bulan Rajab. Apa artinya bulan Rajab dan apa keistimewaannya?

Seperti dilansir dari AboutIslam, Senin (19/3/2018), dijelaskan bahwa Rajab adalah salah satu Bulan Suci di antara beberapa bulan lain (yaitu Dhul-Qi’dah, Dhul-Hijjah, Muharram, dan Rajab), pada bulan Rajab terjadi peristiwa keajaiban Al Isra dan Al Mi’raj. Peristiwa itu mengingatkan kita untuk melindungi tempat-tempat yang disucikan, yakni di Palestina.

Almarhum cendekiawan Muslim, Sheikh Ahmad Ash-Sharabasi, profesor ilmu kepercayaan dan filosofi Islam di Universitas Al-Azhar Kairo, Mesir menyatakan, Bulan Rajab adalah bulan Arab dan Islam dalam kalender Hijriah. Kata rajab berasal dari kata tarjib, yang dalam bahasa Arab, menunjukkan kemuliaan. Alasan di balik nama ini bagi orang-orang Arab adalah saat yang mulia.

Rajab memiliki keistimewaan, salah satunya adalah bulan yang suci. Rajab disebut juga Rajab Al-Haram yang dalam bahasa Arab artinya Rajab Suci. Disebut demikian karena ini adalah salah satu dari empat Bulan Suci, di mana pada bulan tersebut dilarang menganiaya diri sendiri. Ini sudah menjadi kebiasaan dan praktik tradisional yang dilakukan orang Arab selama berabad-abad.

Ayat dalam Al Qur’an yang merujuk tentang bulan-bulan suci terdapat di Surat At-Tawbah, yang mana Allah SWT berfirman, “Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa. (QS : At-Tawbah 9:36)

Bulan Suci yang dimaksud dalam ayat tersebut adalah yang sudah disebutkan sebelumnya, yaitu Dhul-Qi’dah, Dhul-Hijjah, Muharram, dan Rajab. Itulah sebabnya Rasulullah saw bersabda, "Waktu telah kembali ke keadaan semula, yang telah terjadi ketika Allah menciptakan langit dan bumi. Tahunnya dua belas bulan, empat di antaranya adalah yang suci: Tiga berturut-turut, yaitu Dhul-Qi’dah, Dhul-Hijjah, dan Muharram, dan (yang keempat) Rajab (dari suku) Mudar, yaitu antara Jumada (Thani) dan Sha’ban. (HR : Al-Bukhari dan Muslim)

Bulan Rajab juga disebut Rajab Al-Fard (bahasa Arab artinya Rajab tersendiri) karena bulannya terpisah dari tiga bulan lain yang waktunya berturut-turut, yaitu Dhul-Qi’dah, Dhul-Hijjah dan Muharram. Kemudian 5 bulan setelah itu barulah bulan Rajab.

Rajab juga memiliki nama lain, yaitu Rajab Mudar. Lewat sebuah hadits Rasulullah SAW menjelaskan mengapa disebut demikian, "Dan (yang keempat) Rajab (dari suku) Mudar, yang antara Jumada (Thani) ) dan Sha’ban. (HR : Al-Bukhari dan Muslim).

Maksudnya, Mudar adalah suku di Arab. Dimanai Rajab Mudar karena suku tersebut dulu sangat menghormati bulan ini dan melindungi kesuciannya.

Istilah lain untuk menyebut bulan Rajab adalah Bulan Al-Israa dan Al-Mi’raj. Dikatakan demikian karena Rajab menyaksikan terjadinya Al-Israa dan Al-Mi’raj, perjalanan malam yang istimewa dan kenaikan Nabi ke langit ketika mendapat wahyu dari Allah SWT.

Mengenai perjalanan Isra-Mi’raj, dijelaskan dalam firman Allah SWT di Alquran.

“Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (QS : Al-Israa 17: 1)

Sementara untuk penjelasan Mi’raj, (kenaikan Nabi Muhammad ke langit), dijelaskan dalam surah An-Najm 53:7-18. “Sedang dia berada di ufuk yang tinggi.”

Dari beberapa penjelasn di atas, jelas sudah mengapa bulan Rajab sangat istimewa. Ada peristiwa penting di bulan tersebut, yaitu Isra dan Mi’raj. Kemudian dimuliakan oleh salah satu suku di Arab, terdapat kebaikan dan keberkahan di dalamnya.


(okezone.com)

Kamis, 23 Juni 2020 - 08:18 WIB
Tulis Komentar

0 Komentar

Tulis Komentar

Berita Terbaru