Jelang 22 Mei Polisi Sweeping Suramadu, Terminal, dan Bandara

Minggu, 19 Mei 2019 - 06:03 WIB Nusantara

Berita Terkait

Jelang 22 Mei Polisi Sweeping Suramadu, Terminal, dan Bandara (Dok. Polres Pelabuhan Tanjung Perak) Anggota TNI-Polri melaksanakan kegiatan, penyekatan, dan razia di Jembatan Suramadu, dari Madura arah Surabaya jelang penetapan hasil Pemilu 22 Mei mendatang, Sabtu, 18 Mei 2019.

SIDOARJO - Pengamanan gelombang pergerakan massa, jelang hari pengumuman hasil akhir Pemilu dan Pilpres 2019, 22 Mei mendatang, juga dilakukan di Jembatan Nasional Suramadu.

Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, AKBP Antonius Agus Rahmanto mengatakan pengamanan yang digelar TNI-Polri itu dilakukan dengan melakukan sweeping ke sejumlah kendaraan yang melintas di jembatan tersebut.

"TNI-Polri melaksanakan kegiatan, penyekatan dan razia serta sweeping Jembatan Suramadu, dari Madura arah Surabaya," kata Agus, Minggu (19/5) dini hari.

Agus menerangkan dalam kegiatan tersebut petugas mengecek setiap kendaraan yang melintas. Sweeping itu, kata Agus, bagian dari operasi pengamanan Pemilu 2019, dan mengantisipasi pergerakan massa aksi people power dari Madura yang hendak menuju Jakarta.

"Menghindari hal yang tidak diinginkan, kami turun langsung di exit tol Jembatan Suramadu untuk antisipasi gerakan people power," kata dia.

"Bagaimanapun juga ini masih bagian dari pengamanan Pemilu 2019, di mana sebagaimana diketahui tanggal 22 Mei yang kurang beberapa hari lagi, adalah hari pengumuman dari KPU tentang hasil dari Pemilu," tambah Agus.

Hingga, Minggu dini hari, Agus menyebut kepolisian belum menemukan pergerakan massa yang mencurigakan. Kendati demikian, pihaknya telah mengamankan satu pengendara yang diduga memiliki obat-obatan terlarang.

Sweeping pun dilakukan terrminal Purabaya, Bungurasih, Sidoarjo dan Bandara Juana.

Pantauan CNNIndonesia.com, Sabtu (18/5) malam, sejumlah personel gabungan yang terdiri dari Polisi, TNI, dan Brimob bersiaga. Mereka melakukan pengecekan di setiap bus yang keluar-masuk terminal tersebut.

Kapolresta Sidoarjo Kombes Zain Dwi Nugroho mengatakan sweeping dan pengamanan ketat itu arahan Polda Jatim, untuk menjaga keamanan dan ketertiban jelang pengumuman hasil Pemilu 2019 di KPU RI, di Jakarta. 

"Untuk pengamanan yang persiapan 22 Mei itu kita lakukan mulai hari ini dan kita lakukan selama 24 jam, kita juga membuat posko di dalam terminal untuk mengantisipasi baik itu bus yang akan masuk maupun yang keluar," kata Zain, di terminal Purabaya, Sabtu (18/5) malam.

Zain menyebut, pihaknya akan benar-benar selektif dalam pengamanan ini. Polisi juga akan memeriksa satu persatu barang bawaan dan kelengkapan identitas tiap penumpang. 

"Jadi kalau ada yang mencurigakan kita akan lakukan pengecekan seperti barang-barang yang dilarang seperti senjata tajam, bahan peledak, termasuk tidak membawa identitas pasti kita akan melakukan pemeriksaan," ujar Zain.

Tak hanya itu, Polisi juga bakal menanyai untuk keperluan apa tujuan para penumpang tersebut bertolak ke Jakarta. Hal itu, menurutnya perlu dilakukan untuk menangkal gelombang pergerakan massa. 

"Kalau membawa identitas dan bersih dari sajam, tetap akan kita lakukan pemeriksaan harus jelas tujuannya kemana. Kita akan cek berulang," ujar Zain. 

Selain di terminal Purabaya, Kepolisian Sidoarjo, kata dia, juga akan melakukan pengamanan ketat di sejumlah tempat yang disinyalir menjadi titik berkumpul dan keberangkatan massa. 

"Kami juga lakukan di stasiun yang ada di wilayah Sidoarjo, termasuk titik-titik kumpul yang kira-kira akan terjadi pemberangkatan ke Jakarta, termasuk di Bandara Internasional Juanda," pungkas Zain.

(cnnindonesia.com)

Minggu, 15 Agustus 2017 - 06:03 WIB
Tulis Komentar

0 Komentar

Tulis Komentar

Berita Terbaru