Ada Keluhan dari Riau, Menhub: Tiket Itu Bukan Urusan Saya

Senin, 17 Juni 2019 - 16:48 WIB Nusantara

Berita Terkait

Ada Keluhan dari Riau, Menhub: Tiket Itu Bukan Urusan Saya Foto: CNBC Indonesia/Muhammad Sabki

JAKARTA - Harga tiket maskapai untuk rute penerbangan domestik masih kelewat mahal. Tak hanya netizen, kepal daerah pun mulai mengeluhkan harga tiket pesawat yang tak kunjung turun.
 
Terkini, seperti dikutip detikcom, Senin (17/6/2019), Gubernur Riau Syamsuar sampai-sampai mengeluarkan keluh kesahnya kepada pemerintah pusat atas mahalnya harga tiket pesawat untuk rute Pekanbaru-Jakarta.

 
Bahkan, untuk menghemat biaya perjalanan dinas, Syamsuar berkeinginan melakukan transit di luar negeri sebelum ke Jakarta. Hal itu dilakukan karena biaya penerbangan ke luar negeri lebih murah ketimbang rute domestik.
 
Merespons hal tersebut, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menegaskan bahwa persoalan harga tiket pesawat sepenuhnya menjadi tanggung jawab maskapai penebangan domestik. Baik itu Garuda Indonesia maupun Lion Air.
 
"Tiket itu bukan urusan saya. Jadi urusan dari airlane-nya," tegas Budi Karya saat ditemui di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (17/6/2019).
 
Budi Karya menegaskan, otoritas perhubungan selama ini hanya mengatur tarif batas atas dan batas bawah. Maskapai pun diwajibkan mengikuti aturan tersebut sebelum menetapkan tarif tiket pesawat.
 
"Saya urusannya atas dan bawah," tegas Budi Karya.
 
Sebagai infomasi, keluhan Gubernur Riau Syamsuar mengenai mahalnya harga tiket pesawat disampaikan langsung oleh Kepala Biro Hubungan Masyarakat Pemerintah Provinsi Riau Muhammad Firdaus.
 
Sepekan sebelum Lebaran, Syamsuar dan sejumlah kepala dinas melakukan kunjungan kerja di Jakarta. Ketika ingin kembali ke Riau, mereka pun tercengang karena mendapati harga tiket yang mahal.
 
"Nah saat akan kembali, penerbangan sudah terbatas. Harga tiket yang ditawarkan untuk Jakarta ke Pekanbaru mencapai Rp 6 juta per orang," katanya.
 
Imbas dari tingginya harga tiket tersebut, sambung Firdaus, sejumlah kepala dinas pun berinisiatif menempuh jalur penerbangan Jakarta ke Padang. Dari Padang menuju ke Pekanbaru, akhirnya ditempuh melalui jalur darat.
 
"Itu kan harga tiketnya dari Jakarta ke Padang saat itu sudah mencapai Rp 4 juta lebih. Tetapi karena kondisi tak ada pilihan lain, sehingga kepala dinas terpaksa naik pesawat dari Jakarta ke Padang," kata Firdaus.
 
(cnbcindonesia.com)
Senin, 03 Mei 2017 - 16:48 WIB
Tulis Komentar

0 Komentar

Tulis Komentar

Berita Terbaru