Minggu, 21 Juli 2024 WIB

BNPB akan Ledakkan Batuan Besar Sisa Material Galodo Gunung Marapi

Redaksi - Sabtu, 25 Mei 2024 19:40 WIB
BNPB akan Ledakkan Batuan Besar Sisa Material Galodo Gunung Marapi
Foto udara menunjukkan kerusakan sebuah desa akibat banjir lahar dingin di AGam Sumatera Barat.(Foto: AP/Sultan Malik Kayo)
JAKARTA - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dalam waktu dekat berencana meledakkan (demolish) batuan besar atau sisa-sisa material Gunung Marapi setelah banjir lahar dingin yang terjadi pada 11 Mei 2024 lalu.

"Dari pemantauan udara, masih banyak batuan-batuan besar berdiameter lebih dari dua meter dengan berat mencapai ratusan kilogram, berserakan sehingga harus diledakkan," kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari dilansir dari Antara, Sabtu (25/5/2024).

Abdul Muhari menyampaikan, demolish diperlukan agar jika terjadi hujan dengan intensitas tinggi di bagian hulu sungai, maka material batuan tadi tidak menyumbat aliran air. Berdasarkan hasil survei udara yang dilakukan BNPB menunjukkan masih terdapat titik-titik batuan besar yang berpotensi menjadi ancaman bagi masyarakat jika tidak segera ditangani.

Baca Juga:

Ia mengatakan, salah satu titik rawan yang akan dilakukan peledakan ialah 'batu tasangkuik' yang berada di Kecamatan Sungai Pua, Kabupaten Agam.

Sementara itu, Sekretaris Daerah Kabupaten Agam Edi Busti mengatakan, masyarakat setempat setuju terkait rencana peledakan batuan besar tersebut demi kepentingan bersama.

Baca Juga:

"Peledakan batuan sisa material Gunung Marapi ini rencananya dilaksanakan minggu depan," ujar dia.

BNPB bersama Pemerintah Kabupaten Agam dan Pemerintah Kabupaten Tanah Datar telah menyurvei sejumlah lokasi-lokasi yang terdampak banjir lahar dingin lewat pantauan udara.

Untuk Kabupaten Tanah Datar survei udara dilakukan di wilayah hulu Batang Bengkawas, Batang Malana, Batang Kadurang hingga Batang Siritrit di lereng Gunung Marapi dan Gunung Singalang. Namun, pemantauan udara menggunakan helikopter tersebut belum berhasil mencapai kawasan puncak Gunung Marapi karena kondisi cuaca yang tidak mendukung.

Sementara di Kabupaten Agam, tim observasi memantau sumber terjadinya banjir bandang yang dimulai dari hulu hingga ke hilir lokasi terdampak bencana. Lokasi yang disurvei yakni Batang Katiak, Batang Kepala Koto di wilayah Gunung Marapi, dan satu titik di wilayah Gunung Singgalang yakni Batang Galodo.

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengingatkan masyarakat untuk tetap waspada terhadap potensi banjir bandang susulan di sekitar sungai yang berasal dari Gunung Marapi, Sumatera Barat. PVMBG telah melakukan penyelidikan awal terkait gerakan tanah di Kabupaten Tanah Datar dan Kabupaten Agam.

"Pada saat musim hujan atau intensitas hujan tinggi, area sekitar sungai yang berhulu di Gunung Marapi masih berpotensi terjadi banjir bandang susulan," kata Kepala PVMBG Hendra Gunawan di Padang, Sabtu (25/5/204), yang dilansir dari Antara.

Pemerintah melalui Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah menyiapkan langkah-langkah mitigasi, termasuk operasi teknologi modifikasi cuaca (TMC), untuk mengantisipasi banjir bandang susulan. TMC diharapkan dapat memindahkan awan hujan dari lokasi terdampak bencana ke laut lepas.

PVMBG merekomendasikan beberapa langkah, yaitu masyarakat yang tinggal di sekitar sungai yang berasal dari Gunung Marapi segera mengungsi ke tempat yang lebih aman. Selain itu, pemantauan terhadap aliran bahan rombakan perlu dilakukan untuk mengetahui kondisi terkini, terutama di area sungai yang berasal dari Gunung Marapi.

Jika terjadi perkembangan aliran bahan rombakan susulan di jalur sungai, masyarakat diminta menjauh dari lokasi gerakan tanah atau aliran sungai. PVMBG juga menyarankan pembangunan sabo dam sebagai pengendali aliran sungai dari gunung api tersebut. Selain itu, perbaikan dan perbesaran gorong-gorong sungai, normalisasi sungai, dan perbaikan keairan di bagian hulu juga disarankan.

Liputan6

Editor
: Redaksi
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Pencarian Korban Banjir Lahar Dingin di Sumbar Dihentikan
Air Tiba-tiba Meluap, Rumah Warga di Sekitar Sungai Ngarai Sianok Terendam
komentar
beritaTerbaru